Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara - Kantor Kemenag Kabupaten Karimun
Home » » Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara

Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara

Written By Kemenag Karimun on Friday, 11 April 2014 | 10:43

Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara
Kamis, 10 April 2014 | 17:12 WIB
HERU SRI KUMORO Mantan Direktur Urusan Agama Islam Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama, Ahmad Jauhari sebelum persidangan dengan agenda pembacaan tuntutan kasus dugaan korupsi proyek pengadaan Alquran tahun anggaran 2011-2012 di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (17/3/2014). Ahmad Jauhari dituntut penjara 13 tahun, denda Rp 200 juta subsider kurungan 6 bulan. KOMPAS/HERU SRI KUMORO
Baca juga

    Partai Politik Berbasis Massa Islam Menjungkirbalikkan Survei
    Ini Detail Pesawat Kepresidenan Indonesia
    Jokowi Jadi Musuh Media, PDI-P Disarankan Koalisi dengan Nasdem
    Tahu Mau Digulingkan, Suryadharma Tinggalkan Kantor PPP
    Nasdem dan PKB Mungkin Merapat ke PDI-P

Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Direktur Urusan Agama Islam Direktorat Jenderal (Ditjen) Bimbingan Masyarakat (Bimas) Islam Kementerian Agama (Kemenag), Ahmad Jauhari, divonis 8 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan penjara.

Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta menilai Jauhari terbukti melakukan korupsi pengadaan kitab suci Al Quran di Ditjen Binmas Islam Kemenag tahun 2011-2012.

"Menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan korupsi secara besama-sama dan berlanjut," ujar Ketua Majelis Hakim, Anas Mustakim saat membacakan vonis di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Kamis (10/4/2014).

Selain itu, Jauhari juga dihukum membayar uang pengganti Rp 100 juta dan 15.000 dollar AS. Uang tersebut adalah yang diterima Jauhari dari pihak pemenang proyek pengadaan Al Quran. Namun, uang itu telah dikembalikan oleh Jauhari kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) saat proses penyidikan.

Dalam pertimbangan yang memberatkan, Jauhari dinilai tak mendukung program pemerintah memberantas korupsi. Jauhari juga tak mengakui perbuatannya dan dinilai telah mencoreng Kementerian Agama sehingga menurunkan kepercayaan masyarakat. Padahal, kitab suci Al Quran saat itu dibutuhkan oleh umat Islam.

"Perbuatan terdakwa merengut hak sosial dan ekonomi masyarakat karena anggaran tidak digunakan untuk kepentingan masyarakat," ujar Hakim Hendra Yosfin.
Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara
Adapun hal yang meringankan yaitu, Jauhari berlaku sopan selama persidangan, masih memiliki tanggungan keluarga, dan belum pernah dihukum.

Vonis Jauhari lebih rendah dari tuntutan jaksa KPK sebelumnya, yaitu 13 tahun penjara. Dalam kasus ini, Jauhari selaku pejabat pembuat komitmen (PPK) bersama-sama Abdul Karim (Sesditjen Bimas Islam), Mashuri (Ketua Tim ULP), Nasaruddin Umar (Wakil Menteri Agama), Zulkarnaen Djabar (anggota DPR), Fahd El Fouz, Ali Djufrie dan Abdul Kadir Alaydrus telah menetapkan PT Adhi Aksara Abadi Indonesia (A3I) sebagai pelaksana penggandaan Al Quran TA 2011.

Untuk memenangkan PT A3I, Jauhari sengaja menambahkan persyaratan teknis yang harus dimiliki peserta lelang, yaitu memiliki ruang khusus produksi, pengemasan, dan gudang penyimpanan minimal 5.000 meter persegi.

Sementara itu, untuk proyek pengadaan Al Quran untuk tahun 2012 Jauhari menetapkan PT Sinergi Pustaka Indonesia sebagai pemenang. Atas keputusannya itu, Jauhari menerima uang dari Abdul Kadir (Direktur Utama PT SPI) ataupun Ali Djufrie (Direktur Utama PT A3I) sebesar Rp 100 juta dan 15.000 dollar AS yang kemudian dianggap sebagai perbuatan memperkaya diri sendiri.

Jauhari juga dinilai telah memperkaya Mashuri sebesar Rp 50 juta dan 5.000 dollar AS, memperkaya korporasi yaitu PT Perkasa Jaya Abadi Nusantara milik keluarga Zulkarnaen Djabar dan Dendy Prasetia Rp 6,750 miliar, PT A3I sebesar Rp 5,823 miliar, dan PT SPI sebesar Rp 21,23 miliar.

Akibat perbuatannya, Jauhari telah merugikan keuangan negara sebesar Rp 27 miliar sesuai perhitungan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Hakim mengatakan Jauhari terbukti melanggar Pasal 2 Ayat (1) jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah UU Nomor 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 64 Ayat (1) KUHP.
Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

    Dugaan Korupsi Pengadaan Al Quran.

Penulis    : Dian Maharani
Editor     : Hindra Liauw
Berita Terkait

    Divonis Korupsi Al Quran, Jauhari Minta Pejabat Wamenag Diadili
    Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara
    Jelang Vonis Kasus Korupsi Al Quran, Jauhari Mengaku Bakal Buka-bukaan
    Ical: Kita Akan Memberantas Korupsi...

Topik Pilihan

    Geliat Politik Pemilu 2014
    Konvensi Capres Demokrat
    Krisis Ukraina
    Hitung Cepat Pemilu 2014
    Gebrakan Jokowi-Basuki

Berita Pilihan Berita Kemenag: Eks Pejabat Kemenag Divonis 8 Tahun Penjara
Share this article :
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Edited By Muntazhir | Mas Template
Copyright © 2011. Kantor Kemenag Kabupaten Karimun - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger